Madmans Esprit Gandeng Cotoba, DEXCORE "Self-Hatred"

Madmans Esprit Gandeng Cotoba, DEXCORE “Self-Hatred”

Madmans Esprit Gandeng Cotoba, DEXCORE “Self-Hatred”Band visual kei Korea Madmans Esprit mengadakan siaran langsung internasional dengan math rocker cotoba – Band visual kei metal Madmans Esprit dan band math rock cotoba yang mengadakan konser co-headling pada 11 Juli 2021.

Mengikuti pedoman corona, tiket offline hanya dipesan dengan kapasitas terbatas hingga 80.

Namun, konser juga akan disiarkan langsung untuk orang-orang yang tidak dapat datang ke tempat tersebut.

Madmans Esprit Gandeng Cotoba, DEXCORE "Self-Hatred"

Ini akan menjadi kesempatan besar bagi penggemar internasional untuk mengalami penampilan langsung dari dua aksi paling eksentrik di dunia musik Korea.

Madmans Esprit adalah proyek solo artis independen Kyuho. Kyuho adalah seorang jagoan, menampilkan vokal, gitar, dan bahkan mastering terakhir.

Saat tampil live dia didukung oleh anggota sesi, yang terkadang berubah. Mereka menggambarkan diri mereka sebagai “Suicidal Blackened Pop”, mengklaim pengaruh artistik dari progressive metal hingga musik folk sambil menggabungkan estetika avant-garde visual kei.

Pada tahun 2014, album debut mereka Nacht diterima dengan baik oleh kancah black metal internasional.

Empat tahun kemudian pada tahun 2018, proyek ini mulai mendapatkan lebih banyak perhatian di luar ranah black metal dengan merilis album full-length kedua mereka Muuisig-ui Uisighwa (Conscientization of Unconsciousness).

Album ini dirilis melalui Gan-Shin Records, rumah legenda visual kei Eropa seperti DIR EN GREY, lynch. dan MUCC. Pada 2019, mereka bahkan menyelesaikan tur headlining di enam negara Eropa.

Tahun ini mereka merilis single terbaru mereka, Baekkol-ui-Jeongwon (Garden of Skeletons). Garden of Skeletons memberi penghormatan kepada akar black metal mereka sambil bersatu dalam sinergi sempurna dengan suara eksperimental mereka.

Di taman yang hitam hangus, kematian menghadapkan kita dengan melodi alternatif yang layu. Kami dilempari dengan pecahan logam yang keras dan ketukan drum yang sangat cepat.

Suara teknis dan dinamis Kyuho dapat menenangkan luka kita, dan kemudian meledakkan kita kembali dengan geraman dan teriakan vokal.

Adapun cotoba, mereka tidak bisa lebih jauh dari spektrum. Sangat kontras dengan pendekatan agresif Madmans Esprit, cotoba menenangkan, canggih, dan kompleks, setiap instrumen menyatu seperti penyelesaian mosaik.

Band beranggotakan lima orang Korea ini mengambil pengaruh dari post-rock/math-rock Jepang, serta shoegaze. Cotoba beranggotakan Dafne (gitar, produser), DyoN Joo (vokal, gitar), euPhemia (bass), Marker (drum), dan DjuNaNa (drum, perkusi).

Band ini berorientasi pada perubahan iklim, dengan lagu-lagu yang berfokus pada tema zona waktu, cuaca, dan musim.

Rilisan terbaru Cotoba, Since the World is About to End menampilkan karya seni abstrak yang indah yang menggambarkan pemandangan alam. Barang dagangan mereka selalu ramah lingkungan.

Cotoba mungkin tampak seperti mereka berada di tahap akar rumput, dengan sebagian besar promosi mereka berasal dari Bandcamp dan Spotify.

Namun, EP Bentuk Lidah 2019 mereka dinominasikan untuk Penghargaan Musik Korea dan juga berada di posisi ke-4 di tangga lagu K-indie dua mingguan Mirror Ball Music.

Pada tahun 2020 mereka diundang untuk tampil di panggung bergengsi 50 tahun Glastonbury Music Festival, yang kemudian dibatalkan karena pandemi yang sedang berlangsung.

Single DEXCORE “Self-Hatred” adalah pertandingan yang dibuat di Metal Heaven

Bulan lalu di bulan Mei, DEXCORE secara bersamaan menyambut bassis kai ke dalam band dan merilis video musik untuk single Red eye.

Sekarang mereka telah mengungkapkan video musik lain untuk single digital baru Self-Hatred, dirilis pada bulan Juli tahun ini.

Judul lagu saja dan keheningan di awal video memberi kita waktu untuk introspeksi dengan lirik pedih yang menggali lebih jauh tentang masalah ini.

Dikombinasikan dengan gitar disonan, riff chunky, dan iringan simfoni di antara elemen lainnya, dan kami memiliki kecocokan yang dibuat di surga logam.

Video musiknya membuat masing-masing anggota berjarak satu sama lain dengan sorotan yang menyinari mereka saat mereka melepaskannya, mengeluarkan energi ledakan yang ditampilkan dalam lagu tersebut.

Ini adalah saat visualisasi menarik bermain di layar besar di belakang mereka dan memotong karakter wanita berjalan, menghadapi setan di dalam dirinya.

Kagami vokalis muncul dari waktu ke waktu dan merupakan semacam pemandu yang membantunya saat dibutuhkan.

Liriknya mulai negatif seolah-olah tidak ada yang bisa menyelamatkan karakter utama dengan lirik seperti “Hal yang paling aku benci, Itu ‘ME'” atau “Sudah terlambat, aku lebih baik mati, aku bosan dengan kata-kata seperti ini.”

Madmans Esprit Gandeng Cotoba, DEXCORE "Self-Hatred"

Namun, itu segera berubah karena transisi ke lirik penguatan positif seperti “Saya memutuskan untuk menjadi orang yang berbeda, Tidak yakin itu benar. Itu membuatku ingin melihat diriku di masa lalu. Saya hanya ingin keringanan”.

Apa yang membuat lagu ini lebih menonjol adalah gelombang suara detak jantung dengan kagami meletakkan mikrofonnya di dadanya di area sekitar jantungnya.

Anda juga dapat melihat sekilas sampul album [METEMPSYCHOSIS.] versi ilustrasi di layar belakang. Self-Hatred jelas merupakan tambahan yang layak untuk diskografi DEXCORE, jadi pastikan untuk mengambilnya secara digital di bulan Juli.